Jelajah Wisata di Solo dengan Jalan Kaki (part 1)

Spread the love

Kota Surakarta atau yang lebih terkenal dengan nama kota solo ini kalau ane bilang memang unik, karena kita bisa menjelajah beberapa tempat wisata di kota solo ini dengan berjalan kaki saja walau sesekali bisa menggunakan angkutan umum batik trans solo, kota yang hemat buat backpacker hehehe… ane 2 hari di kota solo.
kalo mau berjalan kaki menjelajahi kota ini, tentunya di jadwalkan saja biar perjalanannya efektif dan ga terlalu ngos-ngosan, dan tentunya siapkan stamina yang jos gandos ya…

Kalo kemarin waktu ane di solo, yang ane kunjungi pertama kali tentunya Stasiun Balapan Solo hahaha.. nong dari semarang numpak sepur :p

Monumen 45 Banjarsari

Monumen 45 Banjarsari
Kamu kalo dari stasiun balapan solo, berjalan kaki ke arah kiri kurang lebih 600m menuju Jl. Monumen No.45, Kelurahan Setabelan, Kecamatan Banjarsari. Disana ada monumen bersejarah yang berdiri kokoh, dan disana juga cocok untuk tempat bermain anak anak karena sudah dibikin taman dengan berbagai macam mainan seperti ayunan, jungkat jungkit dll. Tempatnya rindang, cocok buat bersantai sejenak.

Ponten Mangkunegaran ngebrusan
pontren ngebrusan
destinasi kedua setelah dari monumen 45 banjarsari, adalah pontren mangkunegaran ngebrusan, ini adalah toilet umum jaman belanda, bentuknya unik malah aku kira bukan toilet tapi monumen hahaha.. setelag tanya tanya warga itu sebenarnya bangunan apa, jebul oh jebul toilet hahaha… keren ya, jaman dulu di area keraton ini ada toilet umum, berati jaman dahulupun sudah peduli dengan sanitasi lingkungan. Oiya untuk ke tempat ini, kamu berjalan kurang lebih 500m (8menit) ke arah ngebrusan dari monumen banjarsari. Lokasi ponten ini dekat dengan Mall Luwes Kestalan.

Monumen Pers & Museum Pers
monumen pers
Masih di kecamatan banjarsari, Monumen ini adalah tempat bersejarah di kota solo, yang konon menyimpan berbagai macam surat kabar kuno dari jaman baheula, jaman sebelum Indonesia merdeka, ada diorama tentang perjuangan awak media jaman dahulu. cocok nih kemari buat nambah wawasan sejarah. Gedung Museum pers ini unik karena ada stupa diatasnya, malah mirip candi hihihi…Untuk kesini, dari pontren mangkunegaran bisa dengan jalan kaki juga lho, kali ini lumayan jauh jalannya hehee kurang lebih 900m ya sekitar 15 menit perjalanan santai.

Museum Dullah
museum dullah
Buat yang suka lukisan bisa mampir ke tempat ini, ane sih kemarin hanya lewat saja hehe karena penasaran sama lokasi tempatnya. Konon dimuseum ini tersimpan berbagai macam lukisan lukisan dengan karya seni tinggi lho… Untuk mencapai lokasi ini kamu tinggal berjalan dari museum monumen pers ke arah kiri (jl yosodipuro) sampai perempatan sebelum paragon mall ke kiri. jaraknya kurang lebih 1km sekitar 15 menit jalan santai.

Loji Gandrung
loji gandrung
Loji ini adalah rumah dinas walikota solo lho kawan, maksud hati ane pengen foto-foto dimari ane jalan kaki kemari hahaha.. lokasi nya deket sama museum dullah tadi kamu tinggal jalan lurus teroooos kurang lebih 5 menitan, sampai dah di jalan slamet riyadi yang konon jalan utama nya kota solo hehehe… sayang nya sampe di loji gandrung malah pas renovasi ckckckck… ya udah lanjut ke destinasi berikut.

Stadion Maladi SriWedari
stadion R maladi solo
yah cuman cukup berjalan 1 menit ke tempat ini dari loji, karena tempat ini lokasinya sebelahan sama loji. disini ada beberapa spot foto ikonik solo “ilovesolo” sayangnya mau foto ga bisa karena ramainya minta ampun, karena jam udah mulai sore banyak yang nongkrong. akhirnya ngangkring bentar aja dimari, murah meriah lho.. nyemil sambil nyelonjorin kaki yang dari tadi diajak olah raga 😀

Dari sini ane dah ga ada destinasi wisata, cuman lewat-lewat aja padahal di Jl Slamet Riyadi ini banyak tempat wisata yang lokasinya hanya bersebelahan saja lho.. sangat terjangkau jalan kaki.
ane cuman lewat aja buat balik ke hotel langganan ane hahaha…
dari Stadion , ane lewat Taman Sriwedari , Museum Radya Pustaka, Museum Batik Danar Hadi, menyusuri CITYWALK Slamet Riyadi yang sejuk rindang banyak pohon besarnyaz melewati ruko ruko yang banyak tutup dan ada label “disewakan”, bahkan ada bangunan mewah bertingkat semacam hotel juga tutup malah bangunannya rusak jebol.. sungguh eman eman.

Heran ane, kenapa di sepanjang jalan ini yang ada citywalknya malah banyak toko tutup, padahal bukankah malah berpotensi karena banyak pejalan kaki?
Oiya hotel ane di keprabon, hotel yang sangat murah meriah, dulu masih 75ribu udah dpat kamar AC, dapat welcome drink dan roti buat sarapan, waktu itu kasurnya masih kapuk. Sekarang naik jadi 99 ribu karena kasurnya udah jadi spring bed, lebih nyaman sih hehehe…
ane smpe hotel jam 5 sore.. lalu mandi, istirqhat bentar…
malamnya ane main diajak temen main ke galabo (gladak langen bogan) yang lokasi nya deket kraton.. disini siapkan dompet dan perut anda lhoo.. banyak makanan enak enak disini, dari makanan khas solo sampe makanan bule tentunya harganya sangat terjangkau.
kalo kesini wajib makan cabug rambag , sop matahari, bistik solo (galantin/selat solo), kalo yang doyan kambing monggo sate buntel cukup 25rb per porsi

oke hari pertama trip selesai, besok lanjut postingan tentang halan halan hari kedua. :p


Spread the love

You May Also Like

About the Author: hantuceria

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: