Rumus Konversi Perhitungan Ongkir Volume ke Berat

    Lama ga posting ane nih gegara sibuk di dunia nyata, sibuk ngurusi usaha ane Tora Tora Soto Indonesia juga kirim2 paket. Yook mampir gaes le outlet nya…. 🙂
    ane mo share pengalaman aja tentang jasa kurir pengiriman barang aja kali ini.

    Buat temen temen yang sudah terbiasa mengirim paket, baik itu lewat layanan Pos Indonesia maupun jasa paket semacam Wahana, RPX, siCepat, TIKI, JNE, Pahala Kencana, ESL, dll, sudah ngga kaget jikalau paket yang dikirim beratnya tidak dihitung sesuai dengan berat yang sebenarnya (timbangan).

    Tapi buat yang baru sesekali dalam mengirim paket, kadang kaget dan piyw ngono perasaannya tatkala paket yang dikirim ongkosnga ga sesuai perkiraan… lhah paket ngga ada 1 kg  kok dihitungnya sampai bisa 10 kg.

    Lah kok bisa begitu ? *pikir ane dulu pas kaget kaget kena ini*
    Di pengiriman paket dikenal ada istilah perhitungan VOLUME. Nah, volume inilah yang nantinya menjadi ukuran penentuan berat berapa kilo untuk suatu paket itu ditentukan. Jadi misalnya ente kirim paket keripik tuh… dari jogja smpe jakarta via JNE bisa kena itungan 10kg padahal beratnya ngga sampe 1kg realnya. jadi ongkir bisa sampe 200rb an tuh . mahalan ongkir daripada yg dikirim hehehe….

    Nihhh rumusnya biar ga bingung
    Rumus utamanya adalah [ Panjang x Lebar x Tinggi ] dibagi 6000.
    Jadi misalnya bungkusan paket ente seukuran 50 cm x 50 cm x 50 cm, hasilnya 125.000 dibagi 6000 = 21 kig.
    So, meskipun kalo ditimbang beratnya tidak ada 1 kg, tapi jika volumenya sebesar itu, masuk hitungan 21 kg.

    Moga ente ga bingung lagi teman 🙂

    Lantas bagaimana cara menghitung volume paket ke dalam hitungan berat kilogram ?

      Tinggalkan Balasan

      Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *