CDMA nasibmu kini… nasib pelanggan gimana?

Akhir – akhir ini santer isu mengenai penutupan beberapa privider cdma di Indonesia… Yah jujur saja saya kecewa banget dengan keputusan itu. Secara saya juga merupakan pengguna cdma sejak 2008 saya menggunakan nomer cantik (beli 400rb waktu itu) saya menggunakan nomer ini untuk usaha. Yah sudah terlanjur nyebar ke banyak client, masa kudu ganti…

Saya awalnya tau ini dari baca detik n search di forum2.. Tapi waktu itu sih cuek aja… Ane berpikir masa perusahaan besar rela mengorbankan jutaan pelanggannya…
Setelah dapet bbm broadcast, ane jadi kepikiran dan agak dongkol juga nih…

Nih pesan broadcastnya:
“CDMA gulung tikar…!!!!
Info penting…….
CDMA (flexi,starone,esia,fren) bakal
dihapuskan !!!
Utk Flexi sdh di check
kebenarannya ke 147 dan program
ini dimulai di 4 kota Jakarta,
Surabaya, Malang dan Bandung per
tgl 5 Jan-31 maret 2014. Menyusul
juga nanti kartu Star One. sedang
CDMA fren blm ada penjelasan
resmi.
Migrasi Flexi ke Kartu GSM
Telkomsel bs telp ke 147,info nya :
1) Utk nomor pra bayarakan diganti
ke Kartu AS, sedangkan pasca bayar
akan diganti ke Kartu hallo.
2) Nomor yg sdh dimigrasikan TETAP
di berlakukan tarif flexi CDMA bukan
GSM.
3) Nomor awalannya adl 0851…
4) Khusus pelanggan Surabaya, dpt
menukar nomor flexinya ke kantor
Telkom di Jalan Dinoyo 48 atau
margoyoso 1-3 pd hari senin sd
jumat dr jam 8 sd 16 dan sabtu dr
jam 8 sd 12.5) Penukaran nomor ini
gratis dan sdh dpt dilakukan.Utk info
yg msh belum jelas adl apakah
migrasi dgn sisa pulsa di flexi dpt
dipindahkan atau tidak.Pswt nya gak
bisa pake CDMA lagi tp ganti GSM.
Segera pindahkan semua data yg
Άϑά d memori kartu ke memori
telpon.Dan mulai skrg jgn byk2
mengisi pulsanya.Demikian infonya,
semoga dpt membantu.”
Kalok memang terjadi ya
mengecewakan…… kalok tidak
bener teman bisa memberi
pencerahan…

Hmmm kalo benar2 suruh ganti, pelanggan rugi material dan nonmateri…
Pertama harus beli gadget baru gsm (ane nih korban parah, sekeluarga pake cdma + modem juga cdma)
Lalu 3 hape CDMA saia + 2 modem cdma buat apa nih? Dibuang?
Duuuh… Ga ada kompensasi ganti perangkat sih… Kudune ketika ganti nomer, disediakan juga tuker perangkat (misal bayar setengah harga+tukerin gadged yg kita punya)
Rugi kedua, nomer telpon ketika menjadi nomer utama usaha itu seolah menjadi jantung… Kalo ganti ya ribetnya dan gimana gitu… Soale harus sosialiasasi nomer baru ke all client, belum ntar penerapan harga Ɣª berbeda dari tarif awal cdma nya 🙁
Hadeuhhh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

    • Iya mas ndop… Saya juga belum nukerin nomer cdma utama saia… Kalo emang terpaksanya si cdma tutup ya udah.. Pasrah mau gimana lagi hahaha… Pokoknya dipake sampe detik terakhir dulu :p